Postingan

Menampilkan postingan dari Maret, 2009

Doa Orang Gila

Doa Orang Gila

Ada paceklik di mesir, begitu mencemaskan dehingga di mana-mana orang hampir mati ketika mengemis roti. Kebetulan orang gila lewat dan melihat betapa banyaknya yang binasa karena kelaparan, maka diapun berdoa kepada Tuhan.
“O Tuhan, yang memiliki segala yang baik di dunia dan dalam agama, karena Engkau tidak dapat memberi makan semua orang, maka ciptakanlah lebih sedikit kiranya.”
Jika yang memberanikan diri di istana hendak mengatakan sesuatu yang tak pantas, dengan rendah hati dia harus memohon ampun.

Syekh dan Perempuan Tua

Syekh dan Perempuan Tua

Seorang perempuan tua berkata pada Syekh Mahmah, “Ajarkan padaku doa agar aku dapat menemukan kepuasan. Selama ini ak senantiasa menjadi mangsa perasaan tak puas, tetapi kini aku ingin bebas dari perasaan demikian.”
Syekh itu menjawab, “Di masa yang lama lampau aku menarik diri ke dalam semacam benteng di belakang lututku untuk mencari dengan apa yang kauinginkan; tetapi aku tak merasakannya dan tak pula melihatnya. Selama kita tak menerima segala sesuatu dengan sikap cinta, bagaimana dapat kita merasa puas?”

YUSUF DAN SAUDARA-SAUDARANYA

YUSUF DAN SAUDARA-SAUDARANYA

Di masa paceklik, kesepuluh saudara Yusuf pergi jauh ke mesir. Dengan wajah berselubung cadar Yusuf menerima mereka, dan mereka membeberkan kesusahan mereka serta minta pertolongan menghadapi bahaya paceklik yang menakutkan.

Di muka Yusuf ada sebuah piala. Diketuknya piala itu dengan tangannya, dan benda itu memperdengarkan suara yang penuh kepedihan. Saudara-saudaranya itu pun terkejut; mereka tak dapat menaha bicara, maka kata mereka padanya, “O Aziz. Adakah tuanku, atau adakah seseorang tahu akan arti suara itu?” “Aku tahu betul.” Kata Yusuf. “tetapi kalian tidak akan tahan mendengar penuturannya; sebab piala ini mengatakan bahwa kalian mempunyai seorang saudara laki-laki yang istimewa karena kebagusan rupanya dan namanya Yusuf.”

Kemudian Yusuf mengetuk piala itu untuk yang kedua kali, lalu katanya, “Piala ini mengatakan padaku bahwa kaian melemparkan saudara kalian itu ke dalam sumur dan bahwa kalian membunuh serigala yang tak berdosa dan melimuri baju …